Latar Belakang PDK Selayang

PDK Selayang (Pusat Pemulihan Dalam Komuniti Selayang) telah ditubuhkan pada 1hb Sept 1991, oleh sekumpulan ibubapa kepada kanak-kanak kurang upaya (pada masa tersebut dipanggil sebagai kanak-kanak istimewa) yang anak-anak mereka telah dikeluarkan dari pembelajaran wajib di sekolah-sekolah aliran perdana di Selayang, dengan alasan mereka (OKU tersebut) "tidak boleh belajar". Alasan sebenar Guru Besar sekolah-sekolah tersebut ialah mereka takut graf pencapaian sekolah akan menurun.

Bermula dengan 15 orang kanak-kanak kurang upaya kelas diadakan sekali seminggu pada setiap hari Sabtu dari jam 8:30 pagi hingga 1:00 tengahari, dengan dilatih oleh seorang Petugas PDK (panggilan Cikgu PDK pada masa tersebut) iaitu Puan Noraini Othman.

Hari ini PDK Selayang telah berkembang pesat dengan jumlah pelatih OKU PDK seramai 102 orang melalui beberapa program iaitu Kelas Harian EIP, Kelas Harian LPV, Kelas Harian Pemulihan Perubatan (Pemulihan Anggota, Pemulihan Pertuturan dan Pemulihan Carakerja), Lawatan ke Rumah dan Program Rumah Kelompok (lelaki).

Kumpulan Sasar Utama: OKU (Orang Kurang Upaya)

Kumpulan Sasar Tambahan: Anak-Anak Yatim, Kanak-Kanak Kurang Bernasib Baik, Ibu Tunggal/Ibu Tinggal, Warga Emas dan Keluarga Miskin (dari lingkungan kumpulan sasar utama)

Kelas Harian EIP: 5 hari/minggu; Isnin-Jumaat; 8:30am-12:30pm.

Kelas Harian LPV (Latihan Pemulihan Vokasional): 5 hari/minggu; Isnin-Jumaat; 9:00am- 5:00pm.

Kelas harian Pemulihan Perubatan pula dijalankan seperti berikut:

Pemulihan Anggota: 5 hari/minggu; 8:30-11:30am; untuk OKU dari keluarga miskin dan berpendapatan rendah. Sabtu & Ahad pula dikhaskan kepada OKU yang keluarganya mampu bayar penuh kos pakar (OKU dari keluarga kaya).

Pemulihan Pertuturan: 3 hari/minggu 8:30am- 12:00pm; untuk OKU dari keluarga berpendapan rendah dan miskin dan hari 2 hari dalam seminggu dikhaskan untuk OKU dari keluarga kaya yang mampu membayar kos pakar.

Pemulihan Carakerja: 4 hari/minggu; Isnin-Jumaat kecuali Khamis; 8:30-11:30am; untuk pelatih kanak-kanak; 2:30-4:00pm untuk pelatih remaja PDK.

Program Lawatan ke Rumah: 2 kali/minggu; Selasa (2:00-4:00 petang) dan Sabtu (9:30am-12:30pm).

Program Rumah Kelompok (Lelaki): menempatkan seramai 4 OKU yang telah bekerja.

PDK Selayang yang ditadbir-urus oleh satu Jawatankuasa yang dilantik oleh ibubapa/penjaga OKU.

PDK Selayang dipengerusikan oleh Y. Bhg. Dato' Prof. Ir. Dr Haji Azhari Md Salleh, dengan kekuatan Jawatankuasa seramai 13 orang.

Seramai 15 kakitangan berkhidmat di PDK Selayang yang diketuai oleh Penyelia PDK iaitu Puan Noraini Othman, 8 orang Petugas PDK, 3 orang Pakar Pemulihan Perubatan, 1 orang Pemandu dan 3 orang Pembantu. 3 orang kakitangan PDK Selayang adalah dari kalangan OKU.

Monday, June 6, 2011

Belajar bersyukur : Untuk Senentiasa Bersyukur

Bila mereka patut bersyukur:

p/s : Penyelia dan Petugas PDK juga patut bersyukur, mereka diberi peluang bekerja di PDK sekaligus menerima rezeki dariNya.

ASSALAMUALAIKUM! Ada ahli rombongan yang menitis air mata melihat kedaifan dua lelaki tua yang hidup sebatang kara, menumpang ruang untuk berteduh sambil mengisi sisa masa yang tinggal.

Abu Bakar Kotel dari Kampung Pok, Gelang Patah bergelapan hampir saban malam kerana putus duit untuk membeli lilin, jauh sekali bekalan elektrik. Kebetulan rombongan anjuran Jamu Mak Dara Sdn Bhd yang disertai rakan artis seperti Alyah, Nadia Aqilah, Amran Ismail, Gambit Saifullah, Keifli Af3, Chocolate dan Azma Yusof tiba di rumah Pak Abu Bakar selepas Maghrib terpaksa bertemankan cahaya lampu jurukamera Diva RTM.

Petang sebelum itu, mereka termasuk saya ke rumah seorang lagi warga emas, Chai Chong Fook yang membina pondok kecil atas tanah jiran. Daif dan simpati, antara perkataan awal yang terlintas tatkala melangkah ke pondoknya. Sekurang-kurangnya kehadiran pihak korporat seperti Bank Islam, Beras Faiza dan Adabi, meringan sedikit beban di bahu mereka.

Tidak hanya itu, kerana esoknya saya dibawa ke Rumah Seri Kenangan Johor Bahru yang menghimpun warga emas, pengemis dan mereka yang bermasalah. Cukup mengharu dan menginsafkan kerana masih ada yang lebih ‘memerlukan’ perhatian.

Sering kita merungut ketidakpuasan hati waima perkara kecil seperti tercicir daripada senarai jemputan ke majlis glamor, tiada penaja busana untuk diperagakan, tidak pernah disebut nombor satu, berulang kali putus cinta dan seangkatannya.

Hati meronta geram kerana tidak kesampaian apa yang yang diinginkan. Walhal itu semua ujian daripada-Nya untuk melihat sejauh mana kita mengingati Dia yang mencipta kita. Seolah-olah tidak pernah bersyukur dengan apa yang diberikan selama ini.

Cuba lihat dua insan daif yang saya cuba ketengahkan di sini, yang menerima seadanya kehidupan. Memang sedih, apatah lagi yang menanggungnya tetapi mereka masih ada senyum untuk disedekahkan.

Mereka antara contoh ‘kekurangan’ yang diberikan Allah tetapi kita tidak nampak hikmah di sebalik ‘kesakitan’ itu. Kekurangan ini untuk kita sendiri melihat dan menghayati apa yang cuba dibentangkan Maha Pencipta kepada makhluk-Nya.

Namun ini bukanlah kita harus berpuas hati dengan beras secupak sehingga menolak gantang. Cuma cara dan laluannya seharus lebih bermaruah dan halal di sisi agama. Semoga hati tidak digelapkan untuk melihat kebesaran-Nya.

Terus-terang, saya sebenarnya kehilangan kata-kata untuk menjelaskan lebih terperinci mengenai perasaan yang berbaur simpati dan keinsafan terhadap lawatan dua hari itu. Apatah lagi ketika berbual dengan seorang nenek, Aishah namanya, mata tiba-tiba gatal melihat mata wanita itu berkaca dengan air mata.

Hanya Allah yang tahu kecamuk perasaan, tertanya diri sendiri mengapa ada yang sanggup meninggalkan ibu bapa mereka di situ. Kadang-kadang terlintas jawapan sendiri, mungkin itu yang terbaik untuk mereka kerana masih ada yang menjaga mereka. Apatah lagi yang dilalui Abu Bakar yang berkongsi pinggan nasi dengan kucing yang setia menemaninya.

Banyaknya cerita hidup ini! Semoga sama-sama kita pelajari untuk sentiasa bersyukur dengan apa saja pemberian dan dugaan-Nya. Wassalam!

No comments: