Latar Belakang PDK Selayang

PDK Selayang (Pusat Pemulihan Dalam Komuniti Selayang) telah ditubuhkan pada 1hb Sept 1991, oleh sekumpulan ibubapa kepada kanak-kanak kurang upaya (pada masa tersebut dipanggil sebagai kanak-kanak istimewa) yang anak-anak mereka telah dikeluarkan dari pembelajaran wajib di sekolah-sekolah aliran perdana di Selayang, dengan alasan mereka (OKU tersebut) "tidak boleh belajar". Alasan sebenar Guru Besar sekolah-sekolah tersebut ialah mereka takut graf pencapaian sekolah akan menurun.

Bermula dengan 15 orang kanak-kanak kurang upaya kelas diadakan sekali seminggu pada setiap hari Sabtu dari jam 8:30 pagi hingga 1:00 tengahari, dengan dilatih oleh seorang Petugas PDK (panggilan Cikgu PDK pada masa tersebut) iaitu Puan Noraini Othman.

Hari ini PDK Selayang telah berkembang pesat dengan jumlah pelatih OKU PDK seramai 102 orang melalui beberapa program iaitu Kelas Harian EIP, Kelas Harian LPV, Kelas Harian Pemulihan Perubatan (Pemulihan Anggota, Pemulihan Pertuturan dan Pemulihan Carakerja), Lawatan ke Rumah dan Program Rumah Kelompok (lelaki).

Kumpulan Sasar Utama: OKU (Orang Kurang Upaya)

Kumpulan Sasar Tambahan: Anak-Anak Yatim, Kanak-Kanak Kurang Bernasib Baik, Ibu Tunggal/Ibu Tinggal, Warga Emas dan Keluarga Miskin (dari lingkungan kumpulan sasar utama)

Kelas Harian EIP: 5 hari/minggu; Isnin-Jumaat; 8:30am-12:30pm.

Kelas Harian LPV (Latihan Pemulihan Vokasional): 5 hari/minggu; Isnin-Jumaat; 9:00am- 5:00pm.

Kelas harian Pemulihan Perubatan pula dijalankan seperti berikut:

Pemulihan Anggota: 5 hari/minggu; 8:30-11:30am; untuk OKU dari keluarga miskin dan berpendapatan rendah. Sabtu & Ahad pula dikhaskan kepada OKU yang keluarganya mampu bayar penuh kos pakar (OKU dari keluarga kaya).

Pemulihan Pertuturan: 3 hari/minggu 8:30am- 12:00pm; untuk OKU dari keluarga berpendapan rendah dan miskin dan hari 2 hari dalam seminggu dikhaskan untuk OKU dari keluarga kaya yang mampu membayar kos pakar.

Pemulihan Carakerja: 4 hari/minggu; Isnin-Jumaat kecuali Khamis; 8:30-11:30am; untuk pelatih kanak-kanak; 2:30-4:00pm untuk pelatih remaja PDK.

Program Lawatan ke Rumah: 2 kali/minggu; Selasa (2:00-4:00 petang) dan Sabtu (9:30am-12:30pm).

Program Rumah Kelompok (Lelaki): menempatkan seramai 4 OKU yang telah bekerja.

PDK Selayang yang ditadbir-urus oleh satu Jawatankuasa yang dilantik oleh ibubapa/penjaga OKU.

PDK Selayang dipengerusikan oleh Y. Bhg. Dato' Prof. Ir. Dr Haji Azhari Md Salleh, dengan kekuatan Jawatankuasa seramai 13 orang.

Seramai 15 kakitangan berkhidmat di PDK Selayang yang diketuai oleh Penyelia PDK iaitu Puan Noraini Othman, 8 orang Petugas PDK, 3 orang Pakar Pemulihan Perubatan, 1 orang Pemandu dan 3 orang Pembantu. 3 orang kakitangan PDK Selayang adalah dari kalangan OKU.

Friday, January 10, 2014

Datuk Kumpul Duit Syiling Untuk Yuran Cucu



PRIHATINKAH KITA? 

SHARE UTK MEMBANTU.... 

Pagi – pagi saya terima whatsapp gambar ini dari adinda saya. 

Ni gambar duit yuran seorang pelajar yang masuk mendaftar ke sekolah 

semalam di Kuala Lumpur. 


Datuknya membawa punjut duit syiling yang bernilai RM64.00. Itu pun tak 

cukup untuk membayar yuran sekolah tersebut. Guru – guru ‘ topup’ untuk 

pelajar tersebut. Pelajar ini, kematian ibu sedari umurnya sebulan lagi. Bapa 

dipenjara kerana masalah dadah. Nenek bekerja sebagai cleaner dan akan 

tamat kontrak pada bulan Jun nanti. Datuknya sudah tidak berdaya untuk 

bekerja dan menerima bantuan PERKESO RM350.00. Berapalah sangat 

RM350.00 hidup di bandaraya Kuala Lumpur ini. 


Bayangkan, semua orang menunggu untuk guru mengira jumlah duit syiling 

yang di bawa oleh datuk tersebut. Kasih seorang datuk untuk menyekolahkan 

anak ini. Semasa menulis cerita ini, saya beberapa kali terbabas kerana sebak. 

Dalam dunia semakin pantas ini, di ibu kota ini, masih ada golongan yang 

dikategorikan sebagai miskin tegar. Keluarga ini, sudah memohon beberapa 

kali bantuan zakat, namun kerana kerenah birokrasi , bantuan tidak disalurkan 

kepada mereka. 


Mungkin inilah sepatutnya tugas wakil rakyat atau pemimpin masyarakat. 

Mencari mereka yang terpinggir ini. Selalunya golongan ini, tidak akan 

meminta – minta untuk menagih simpati ramai. Malah mungkin hidup mereka 

lebih bahagia dengan jumlah wang yang sedikit tetapi dimanfaatkan 

sepenuhnya. Sebenarnya, inilah ladang pahala untuk kita yang setiap hari 

membazir. Membazir makanan, membazir pakaian, membazir masa dan 

sebagainya. 


Kisah anak ini, mungkin ada juga di tempat lain. Cuma kita sahaja 

yang belum mencarinya. Saya juga ditunjukkan gambar anak – anak ini. Comel 

– comel dan gembira sahaja rupanya. Seronok hendak ke sekolah seperti 

orang lain juga. Namun bajunya tak serupa orang lain. Kekuningan, besar dan 

lusuh, mungkin juga pemberian orang lain. 


Gambar ini disebar bukan untuk menagih simpati. Gurunya yang sebar di 

kalangan rakan – rakan kami sahaja kerana sudah tidak tertahan lagi melihat 

kepayahan hidup yang anak ini bakal tempuhi. Mana tak sebak, belum pernah 

dalam sejarah sekolah, mengira duit syiling yang belum tentu cukup untuk 

dijadikan yuran sekolah. 


Akhir kalam, duit gaji atau bonus yang kita terima, sedekahlah kepada 

golongan seperti ini, kerana di dalam duit gaji kita, pasti ada hak orang lain. 

Pengajaran juga buat saya, agar tidak mewahkan anak – anak, mana tahu ada 

rakan – rakan yang tidak bernasib baik. Pasti hati kecil mereka sayu dan 

tersentuh hati, mereka tidak semewah anak-anak lain. Tiada ipad, tiada tv 

mungkin, tablet pc jauh sekali. Mungkin pegang komputer hanya di sekolah. 


Cerita ini bukan rekaan. Berlaku di sebuah sekolah rendah agama di Kuala 

Lumpur pada Januari 2014. Alhamdulillah, masih ada yang berhati mulia untuk 

membantu. 


Maklumat secara ringkas:

Nama Sek: Sek Agama Integrasi Ar-Rahmaniah, Taman Dagang, Ampang 

Nama Cikgu: Ustazah Khadijah Bt. Alang Abu Shuker 

Nama Pelajar: 1. Nurkhatijah bt. Abdullah, 2. Norsyafiqah bt. Abdul Rahim, 

No. HP Ustazah: 017-3078400 Terima kasih kerana prihatin.

No comments: