Latar Belakang PDK Selayang

PDK Selayang (Pusat Pemulihan Dalam Komuniti Selayang) telah ditubuhkan pada 1hb Sept 1991, oleh sekumpulan ibubapa kepada kanak-kanak kurang upaya (pada masa tersebut dipanggil sebagai kanak-kanak istimewa) yang anak-anak mereka telah dikeluarkan dari pembelajaran wajib di sekolah-sekolah aliran perdana di Selayang, dengan alasan mereka (OKU tersebut) "tidak boleh belajar". Alasan sebenar Guru Besar sekolah-sekolah tersebut ialah mereka takut graf pencapaian sekolah akan menurun.

Bermula dengan 15 orang kanak-kanak kurang upaya kelas diadakan sekali seminggu pada setiap hari Sabtu dari jam 8:30 pagi hingga 1:00 tengahari, dengan dilatih oleh seorang Petugas PDK (panggilan Cikgu PDK pada masa tersebut) iaitu Puan Noraini Othman.

Hari ini PDK Selayang telah berkembang pesat dengan jumlah pelatih OKU PDK seramai 102 orang melalui beberapa program iaitu Kelas Harian EIP, Kelas Harian LPV, Kelas Harian Pemulihan Perubatan (Pemulihan Anggota, Pemulihan Pertuturan dan Pemulihan Carakerja), Lawatan ke Rumah dan Program Rumah Kelompok (lelaki).

Kumpulan Sasar Utama: OKU (Orang Kurang Upaya)

Kumpulan Sasar Tambahan: Anak-Anak Yatim, Kanak-Kanak Kurang Bernasib Baik, Ibu Tunggal/Ibu Tinggal, Warga Emas dan Keluarga Miskin (dari lingkungan kumpulan sasar utama)

Kelas Harian EIP: 5 hari/minggu; Isnin-Jumaat; 8:30am-12:30pm.

Kelas Harian LPV (Latihan Pemulihan Vokasional): 5 hari/minggu; Isnin-Jumaat; 9:00am- 5:00pm.

Kelas harian Pemulihan Perubatan pula dijalankan seperti berikut:

Pemulihan Anggota: 5 hari/minggu; 8:30-11:30am; untuk OKU dari keluarga miskin dan berpendapatan rendah. Sabtu & Ahad pula dikhaskan kepada OKU yang keluarganya mampu bayar penuh kos pakar (OKU dari keluarga kaya).

Pemulihan Pertuturan: 3 hari/minggu 8:30am- 12:00pm; untuk OKU dari keluarga berpendapan rendah dan miskin dan hari 2 hari dalam seminggu dikhaskan untuk OKU dari keluarga kaya yang mampu membayar kos pakar.

Pemulihan Carakerja: 4 hari/minggu; Isnin-Jumaat kecuali Khamis; 8:30-11:30am; untuk pelatih kanak-kanak; 2:30-4:00pm untuk pelatih remaja PDK.

Program Lawatan ke Rumah: 2 kali/minggu; Selasa (2:00-4:00 petang) dan Sabtu (9:30am-12:30pm).

Program Rumah Kelompok (Lelaki): menempatkan seramai 4 OKU yang telah bekerja.

PDK Selayang yang ditadbir-urus oleh satu Jawatankuasa yang dilantik oleh ibubapa/penjaga OKU.

PDK Selayang dipengerusikan oleh Y. Bhg. Dato' Prof. Ir. Dr Haji Azhari Md Salleh, dengan kekuatan Jawatankuasa seramai 13 orang.

Seramai 15 kakitangan berkhidmat di PDK Selayang yang diketuai oleh Penyelia PDK iaitu Puan Noraini Othman, 8 orang Petugas PDK, 3 orang Pakar Pemulihan Perubatan, 1 orang Pemandu dan 3 orang Pembantu. 3 orang kakitangan PDK Selayang adalah dari kalangan OKU.

Monday, December 16, 2013

Cerita Petani dan Seketul Batu

RENUNGAN DIHUJUNG MINGGU 

MARI MENGHADAPI RINTANGAN 

Pada zaman dahulu terdapat seorang pemerintah yang arif dan bijaksana dengan rakyat yang 

hidup sejahtera dan bahagia. Suatu hari Raja ingin menguji keperihatinan rakyatnya sesama 

mereka. 


Di sebatang jalan yang sibuk, Raja memerintahkan pembantunya untuk meletakkan batu besar 

betul-betul di tengah jalan untuk menghalang laluan jalan tersebut. Raja dan pembantunya 

bersembunyi untuk melihat apakah akan ada antara rakyatnya yang akan berusaha 

memindahkan batu besar yang menjadi penghalang dijalan berkenaan. 

Beberapa pedagang kaya dan tamu-tamu istana yang melintas hanya melewati batu tersebut 

tanpa berusaha mengalihkannya. 


Bahkan ramai antara mereka yang mengumpat dan menyalahkan Raja kerana tidak berbuat 

apa-apa untuk menjaga jalan tersebut supaya lapang dan selesa untuk dilalui. 

Hampir seharian, tiba-tiba kelihatan seorang petani datang memikul sayuran. Apabila 

mendekati batu tersebut, petani tersebut meletakkan bebanannya dan mencuba berusaha 

memindahkan batu tersebut ke tepi jalan. 


Agak lama juga dia berusaha memindahkan dengan segenap kekuatannya, 

akhirnya dia berjaya memindahkan batu besar tersebut ke tepi jalan. 


Ketika petani itu mengambil sayurannya dan ingin meneruskan perjalanannya, dia terlihat 

sebuah bungkusan tertanam betul-betul di tempat batu besar yang baru dialihkan tadi. 


Rupanya bungkusan tersebut berisi syiling emas dan nota dari Raja yang menyatakan bahawa 

emas itu hanya untuk orang yang membantu mengalihkan batu besar atas jalan tersebut. 

Sikap dan keperibadian petani tersebut patut dicontohi. Dia mengetahui apa yang banyak 

dari kita tidak pernah atau sukar mengerti, bahawa pada setiap rintangan selalu 

mendatangkan hasil tanpa diduga. 


Setiap keringat akan dibayar dalam pelbagai ‘bentuk 

dan rupa’ sebagai ganjarannya. 


Buat renungan sahabatku, kita harus menanam tabiat 

membuat kerja lebih daripada apa yang dibayar, kerana 

akhirnya kita akan dibayar lebih daripada apa yang telah 

kita kerjakan! 

Kreatif hadapi rintangan dan jadikan hujung minggu ini 

lebih produktif dan berkualiti

No comments: